Tuesday, July 24, 2012

dalam penantian-minggu 38

Minggu ni masuk minggu 38, dalam hati ada rasa macam-macam, berdebar pun ya, macam tak ready pun ya walau dalam masa yang sama saya mengharapkan agar penantian saya berakhir dengan cepat, orang kata lagi cepat lagi bagus sebenarnya, sebab selagi belum lepas selagi itu rasa berserabut, serba tak kena. Tambah-tambah lagi bila baca status kawan-kawan dalam FB post tentang kehadiran orang baru, lagilah rasa nak cepat, tapi itu kuasa Allah Taala, sebagai manusia biasa saya hanya mampu menanti sambil-sambil usaha setakat yang mampu.

Rutin klinik juga semakin kerap, semalam ada seorang ibu muda yang kebetulan duduk sebelah saya bertanya 'kak, kalau pecah air ketuban macammana ye?', lama baru saya jawab, saya katakan saya tidak tahu sebab kedua-dua kelahiran saya sebelum ini ialah tanda darah.

Kemudian dia bagitau 'mak saya kata kalau ketuban darah rasa sakit sangat masa nak bersalin, betul ke kak?', saya senyum,tidak tahu mahu jawab apa sebenarnya sebab saya hanya ada pengalaman bersalin ketuban darah dan keduanya saya tidak tahu interpretasi sakit pada ibu muda itu yang bagaimana, terus-terang kalau tengok pada luarannya saya rasa ibu muda itu bukan jenis orang yang tahan sakit, sepanjang menunggu giliran dia duduk dengan kepalanya terkulai di bahu suaminya, muka monyok, bibir pucat dan berkeluh-kesah, pegi toilet suami pimpin, puasa memang tak lah sebab dia minum milo kejap tadi, tapi itu kalau tengok luarannya lah, saya tak berani judge inner strength dia macamana, mungkin lebih lembik atau juga mungkin lebih kuat dari apa yang saya nampak.

Saya sendiri pun tidak tahu setakat mana level ketahanan saya melawan sakit, mungkin rasa sakit yang Tuhan bagi pada saya tidaklah sesakit orang lain dan mungkin juga sebaliknya, cuma bila ada yang cerita pada saya dia bersalin tak sakit langsung, saya akan wonder rasa sakit pada dia itu yang macamana, mungkin kalau setakat contraction pada dia itu hanyalah sakit biasa berbanding dengan rasa sakit dicabut nyawa atau seperti yang saya tulis sebelumnya, intrepretasi sakit pada setiap manusia itu berbeza, kerana sakit itu juga ada dua perkara, samada sakit yang nampak kesannya luarannya ataupun sakit yang hanya dapat dirasai dari dalam, hanya diri kita sendiri tahu tahap kesakitan kita dimana.

Apapun, saya masih mengharapkan agar segalanya tetap dipermudahkan untuk saya, dari proses menunggu tanda hinggalah saat melahirkan, pada saya apapun keadaanya, mesti akan ada nilai kesakitan itu - gembira dan bersyukur. Semoga selamat dan sejahteralah semuanya. Doakan saja yang terbaik untuk saya.

3 comments:

stichares said...

selamat bersalin yer kak.. sy doakan selamat semua.. akak & baby... :) nanti dah bersalin jangan lupa update yer...

Hannah's Collection said...

wah! nak tmbh family~ he3..congratz!b a great mom yeah?? :P

http://hannahapparel.blogspot.com/

nowriz mars said...

hi dida! lama nda jenguk blog ko..

congrats aa.. bakal2 dapat baby..

mudah2an semuanya selamat.. :D