Monday, October 24, 2011

Terima Kasih

credit google
*ini entry lama - baru publish*

Semalam, aku dan seorang kawan lama yang baru bertemu setelah hampir 5 tahun, datang minum-minum di kedai mamak area cahaya, ampang.  Aku baru nak bersuara bila si-kawan panggil "tambi, order", aku diam je, si pekerja bangla cepat-cepat datang ke meja kitorang, aku minta Teh O Limau, si-kawan minta Teh-Tarik, tak sampai 10 minit mat bangla itu datang dengan teh o limau di tangan kanan dan teh tarik atas pinggan kecil sebelah kiri, sebaik je letak minuman tu aku dengan spontan 'tercakap' "Terima Kasih".

Si-kawan pandang penuh sinis, aku buat-buat tak perasan kemudian si-kawan bersuara "kau ni dengan bangla pun nak terima-kasih, dah memang kerja dia buat air, tak-payah tunjuk baik". Aku sedikit tersentap, tapi memandangkan tempoh 5 tahun tak jumpa aku rasa tidak berbaloi untuk aku bertekak dengan dia ketika itu.

Hari ini bila fikir balik, aku rasa kesal yang amat sangat sebab aku tak 'mampu' cakap pada dia ketika itu, bahawa 'terima-kasih' itu adalah penghargaan paling mudah untuk sesiapapun yang selayaknya dihargai, tidak kiralah dia tu siapapun, menghargai seseorang dengan terima-kasih tidak terbatas kepada mereka-mereka yang kelihatan 'sempurna' sahaja. Siapapun seorang manusia itu, bila dia melakukan sedikit kebaikan, dia layak untuk dihargai walau hanya dengan ungkapan seringkas 'terima-kasih'. Dan dalam situasi itu aku menghargai mat bangla itu yang membancuhkan dan kemudian menghantarkan Teh O Limau untuk aku nikmati keenakannya menyebabkan aku berterima-kasih kepadanya ketika itu.

Menjengkelkan sebenarnya bila ada manusia- seorang kawan- yang menganggap tarafnya lebih tinggi berbanding orang lain, apa lagi bila yang dijadikan perbandingan itu adalah seorang mat bangla yang datang merantau dan terpaksa mencari rezeki lebih di malaysia bagi menampung keluarganya di negara yang kurang mampu. Mungkin benar jika dilihat dari luaran si-kawan ini lebih serba-serbinya tapi mungkin jika di bandingkan hati dan peri kemanusiaan rasanya si-kawan ini jauh lebih hina jika dibandingkan dengan si bangla yang nampak dungu itu.

p/s : berharap agar si-kawan akan terbaca entry ini dalam FB.

9 comments:

beaty said...

ah..aik...did sa kalu makan tmpt kaling or bangla..sa inda la ckp terima kasih but yeah sa tidak pernah cakap la mcm si kawan tu..sama2 orang bah kan did..apa hak dia mau kasi banding taraf?

harap2 dia sedar lah

ummiP3 said...

cleaner angkut sampah kat tempat kita pun ucap terima kasih..mmg ah dah kerja dia..tapi salahkah kita ucap terima kasih...

Elih Japahar said...

Betul..tak kira dgn siapa, ucapan terima kasih itu amat berharga..menunjukkan betapa bersyukurnya kita mendpt sesuatu..penghargaan buat mereka yg baik dgn kita..even family sndiri lebih2 lagi yg tak kenal :)

p/s: budi bahasa budaya kita :)

kay masingan said...

Terima Kasih bukan memandang pada siapa, rupa, darjat dan apa-apa lagi. Terima kasih itu tandanya kita sentiasa menghargai orang lain.
Ya, harap kawan ko ni baca post ko ni DiDa..
Terima kasih ..

Nani Othman said...

yeah haha. i hope he/she reads this too! man. sombong gila. pft.

and i've updated my blog~!

emy|farid said...

serius terima kasih akan terkeluar scra spontan dri mulut. :D

Aki said...

apa salah ucap terima kasih.. kalau si Aki tu,on the spot si Aki cakap tu kak.. he he he..

DoRa Priscilla said...

saya ckp terima kasih n senyum lg tu.. haha.. if we want respect, we have to respect others too..

NoRazUraShIma said...

hai...da lama saya jadik silent reader..suke baca ur entry...hem saya stuju...terima kasih bukan susa pon nak ckp=)